Posted on

Follow Our Instagram

Posted on

Arti Mutiara Akoya Jepang

Mutiara Akoya Jepang Didefinisikan
Mutiara Akoya Jepang adalah istilah yang sering digunakan sebagai istilah keliru untuk menggambarkan semua mutiara akoya yang dibudidayakan. Ini bukan lagi istilah industri yang diterima karena mutiara akoya kini tumbuh di Cina, Korea Selatan, Vietnam, dan Australia. Mutiara akoya Jepang adalah istilah yang tepat untuk mutiara akoya yang tumbuh di Jepang, dan sering diterapkan pada mutiara akoya yang telah diproses di Jepang, terlepas dari asalnya.

Kalung mutiara akoya yang berkualitas tinggi

Moluska Mutiara Akoya
Produsen mutiara mengolah mutiara akoya dalam moluska bivalvia dari genus Pinctada. Spesies utama yang digunakan dalam budidaya adalah Pinctada fucata (khususnya sub-spesies martensii) dan Pinctada chemnizti. Pinctada fucata martensi adalah tanaman asli perairan pesisir Jepang, sedangkan chemnitzi Pinctada lebih produktif di Teluk Tonkin dan di sepanjang pantai Cina. Saat ini, sebagian besar produsen mutiara akoya di Cina dan Jepang membudidayakan dengan hibridisasi dari dua spesies.

Produksi Mutiara Akoya yang Dibudidayakan
Selama seabad terakhir, Jepang telah menjadi produsen mutiara akoya yang tak terbantahkan. Mutiara akoya Jepang telah dikenal sebagai ciri khas kualitas dan keanggunan klasik. Pearliculture mutiara akoya baru dimulai 100 tahun yang lalu dengan teknik yang dikembangkan oleh William Saville-Kent dan digunakan oleh Kokichi Mikimoto – teknik yang sama dengan penyisipan nukleus yang digunakan saat ini.

Pada 1990-an dan hingga 2007, produsen mutiara akoya Jepang kehilangan sebagian besar pangsa pasarnya karena lonjakan pertumbuhan produsen Cina, pada suatu waktu menghasilkan jumlah mutiara akoya yang hampir sama. Seperti yang dilaporkan dalam The International Pearling Journal dan the 2006, JCK October Issue Annual Pearl Report, banyak produksi Tiongkok mengalir melalui Jepang untuk dipasarkan sebagai, dan dicampur dengan, mutiara akoya Jepang *.

Tahun-tahun 2008 dan 2009 membawa bencana alam bersamaan ke wilayah mutiara akoya di Tiongkok, secara efektif menghancurkan hampir semua produksi. Hari ini, Tiongkok sekali lagi pemain yang sangat kecil dalam produksi mutiara akoya, meninggalkan Jepang untuk mendominasi pasar sekali lagi.

Karakteristik Mutiara Akoya
Tiram mutiara Akoya, baik Jepang, Cina atau Australia, memiliki karakteristik yang sama. Mereka menghasilkan mutiara hasil budidaya yang lebih kecil daripada moluska air asin lainnya seperti Pinctada margaritafera (tiram mutiara bibir hitam) dan Pinctada maxima (tiram mutiara bibir putih). Kisaran ukuran mutiara 2 hingga 11 mm, dengan ukuran paling umum dalam kisaran 6 hingga 8 mm. Ketika semua faktor lain sama, nilai mutiara akoya naik seiring bertambahnya ukuran.

Sepasang anting mutiara akoya 9 mm

Kebanyakan mutiara akoya tersusun menjadi untaian putih klasik, yang sedikit demi sedikit bertambah sedikit demi sedikit. Misalnya, untai tunggal dapat lulus dari 6,5 hingga 7 mm atau dari 7 hingga 7,5 mm. Jika seuntai mutiara akoya digambarkan sebagai ukuran tunggal, seperti 7,5 mm, aman untuk mengasumsikan ukuran sebenarnya berkisar antara 7 hingga 7,5 mm.

Karena mutiara akoya berinti manik dan waktu kultur jarang melebihi dua tahun, nacre yang menutupi nukleus relatif tipis dibandingkan dengan mutiara budidaya air asin lainnya. Selama bulan-bulan yang lebih hangat, endapan nacre berada pada puncaknya, tetapi selama bulan-bulan yang lebih dingin, terutama di Jepang, metabolisme tiram mutiara akoya turun dan deposisi melambat jauh. Periode singkat setelah bulan-bulan paling keren tahun ini dianggap sebagai waktu utama untuk memanen mutiara akoya, karena laju pengendapan yang melambat sering kali menghasilkan kilau yang lebih kencang, mengkilap, dan bahkan tiga dimensi.

Faktor Nilai Mutiara Akoya
Nilai untai mutiara akoya ditentukan oleh enam atribut kualitas. Ketika satu mutiara akoya atau seuntai mutiara akoya mendapat skor dalam kategori tertinggi dari masing-masing ukuran tidak termasuk, mutiara atau untaian mutiara dikatakan memiliki “kualitas hanadama,” atau kualitas tertinggi. Tetapi karena tidak ada dua mutiara yang persis sama, kisaran kualitas dalam hanadama memang ada.

Ukuran
Mutiara Akoya biasanya berukuran antara 2 hingga 11 mm, sedangkan ukuran paling umum berkisar antara 6 dan 8 mm. Ketika semua faktor lain dianggap sama, mutiara yang lebih besar lebih berharga.

Bentuk
Tiram mutiara Akoya dicangkokkan dengan manik-manik kecil bulat sempurna, sehingga mutiara akoya sebagian besar bulat sempurna. Bentuk lain seperti tetesan, oval dan bahkan baroque berwarna eksotis memang ada tetapi dianggap tidak biasa.

Warna
Mutiara Akoya paling sering berwarna putih, dengan sedikit nada naik atau perak. Namun warna-warna ini jarang alami, karena mutiara akoya mengalami perawatan yang meliputi maeshori (pra-perawatan – peningkatan kilau), pemutihan (menciptakan warna tubuh putih seragam) dan merah muda (pewarna organik menghasilkan nada merah muda).

Warna-warna tubuh mutiara akoya yang terjadi secara alami meliputi putih, perak, perak-biru, kuning dan krem, dengan nada warna merah muda, perak dan hijau.

Untai mutiara akoya berwarna alami (biru) yang langka

Kilau
Mutiara Akoya paling sering dihargai karena kilau seperti cermin. Kilau adalah faktor nilai paling penting dalam menilai mutiara akoya. Sebuah untaian yang menunjukkan kilau yang kuat dan beberapa noda permukaan dianggap lebih berharga daripada untai yang lebih bersih dengan kilau yang baik atau buruk.

Faktor nilai kilau berisi lima kategori:
Luar biasa? Refleksi tampak cerah, jernih dan berbeda
Sangat Bagus – Refleksi tampak cerah, tajam dan hampir berbeda
Bagus Refleksi tampak cerah tetapi tidak berbeda
Adil? Refleksi lemah dan gambar buram
Miskin? Refleksi redup ke tidak ada dan gambar tidak dapat dibedakan

Permukaan

Istilah permukaan digunakan untuk menilai kondisi permukaan mutiara akoya. Sementara mutiara akoya jarang bebas cacat, ketika faktor-faktor nilai lainnya sama, semakin sedikit noda yang terlihat pada permukaan mutiara, semakin tinggi nilainya.

Noda permukaan tidak terbatas pada lubang yang jelas, penyok dan gundukan, tetapi juga termasuk bintik-bintik cahaya atau kusam dalam pantulan mutiara atau sedikit inkonsistensi seperti keriput pada permukaan nacre. Setiap ketidakkonsistenan nacre dianggap cacat.

Kualitas Nacre
Kualitas Nacre diklasifikasikan ke dalam tiga kategori:
Dapat diterima? inti mutiara tidak terlihat dan mutiara tidak memiliki penampilan seperti kapur
Inti terlihat? Berkedip terlihat ketika mutiara diputar dan manik-manik terlihat
Penampilan chalky? Mutiara menunjukkan penampilan kusam yang jelas

  • Dilaporkan di Pearl World – The International Pearling Journal, Juli, Agustus, Edisi September, 2006.

** 2006, Laporan Mutiara Tahunan JCK Edisi Oktober – Halaman 88 – Jepang / Cina Akoyas

JCK (Jewellers Circular Keystone) adalah otoritas industri yang tak terbantahkan sejak 1869, mensponsori JCK Wholesale Jewelry Show di Las Vegas (salah satu show terbesar di dunia) dan penerbit JCK Magazine.

(mas cp)

Posted on

Perbandingan Mutiara Air Tawar vs. Mutiara Budidaya

Apakah saya mendapatkan mutiara air tawar atau mutiara?
Pertanyaan umum yang dihadapi oleh banyak pembeli mutiara saat ini adalah apakah untaian mutiara tertentu terdiri dari air tawar atau mutiara budidaya. Pertanyaan ini tidak dapat memiliki jawaban yang pasti karena mutiara air tawar sebenarnya adalah mutiara hasil budidaya.

Mutiara Air Tawar Adalah Budidaya Mutiara, Tapi Mereka Bukan Akoya
Alasan mengapa begitu banyak pembeli membedakan mutiara berbudaya dari mutiara air tawar, adalah karena “mutiara berbudaya” adalah istilah perdagangan yang masih digunakan oleh banyak orang saat ini untuk menggambarkan mutiara akoya. Meskipun mutiara akoya adalah mutiara budidaya, proses nukleasi mereka adalah proses air asin dan jauh berbeda dari mutiara budidaya air tawar.

mutiara air tawar
Mutiara air tawar (freshwater pearl)

Ketahui Asal Usul Mutiara Berbudaya Anda Untuk Mengetahui Nilai Mereka
Hal ini penting untuk dipahami ketika berbelanja mutiara karena penjual mutiara air tawar dapat menggambarkan produk mereka sebagai mutiara budidaya. Itu selalu penting untuk mengidentifikasi asal mula mutiara berbudaya untuk membuat keputusan pembelian berdasarkan informasi, karena seuntai mutiara air tawar tidak akan pernah sama berharganya dengan seuntai mutiara akoya berkualitas setara.

Semua Mutiara Ditumbuhkan Saat Ini Adalah Mutiara Yang Dibudidayakan, Tapi Tidak Perlu Air Tawar
Setiap mutiara yang ditanam dan dipasarkan hari ini, (selain yang berasal dari Teluk Persia) dianggap sebagai mutiara budidaya. Ini karena mutiara-mutiara ini tidak akan ada tanpa campur tangan manusia. Mutiara air tawar, meskipun mungkin berupa nacre padat, adalah mutiara berbudaya di mana kerang nukleasi dengan sepotong jaringan mantel di jaringan mantelnya. Semua mutiara yang dibudidayakan di air asin berinti di gonad dengan sepotong jaringan mantel, dan manik induk mutiara, yang merupakan cara akoya mutiara berinti. Inilah mengapa mutiara akoya adalah mutiara budidaya, tetapi mereka adalah air asin, bukan air tawar, dan jauh berbeda dalam penampilan dan lebih berharga daripada mutiara air tawar.

Air tawar berkadar permata (atas) dibandingkan dengan akoya berkualitas, bisa dilihat pada foto dibawah ini :

(mas cp)